Saturday, August 29, 2009

anak haramkah?

buat kesekelian kalinya, aq jarang menulis.
ketiadaan bahan, mahupun alat, membantutkan aq.

ini, aq hendak ceritakan betapa kuatnya yang aq perlu jadi, untuk hidup.
di saat-saat sukar, palat datang.
datangnya ramadhan,
aq menjadi betina.
betina yang otaknya banyak harus difikirkan.
banyak, memang banyak.
sudut aq melihat, hanya dia.
sudut aq mengingat, dia juga.

soalannya, kenapa aq x ceritakan apa yang dilalui.
kenapa? aq sendiri tidak tahu.
tidak tahu, bagaimana cara yang tepat.
kerna apa? aq biasa simpan sendiri.
tambahan, aq benci menangis.
benci.

sebulan ini aq jadi matang..
hari-hari ini, apa lagi yang aq mahu?
tidak ada. cukup sempurna.

namun, aq memang tidak pernah lupa.
tali jelik ini, cepat putus.
jadi, mengharunginya, aq mesti hati-hati. mesti.
kini saat reputnya.. mungkin sudah tiba.
mungkin.
aq sendiri sesat. sesat dalam sribu persoalan.

saat ini, aq rasa ditikam-tikam.
tahu? aq rasa mati di dalam.
aq rasa seperti tidak ada lagi maya ini.
aq penat bertempur.
peperangan yang tidak ada akhirnya.

orang cakap, anak haram selalu ditimpa kepelbagaian.

tapi, mustahil. atau mungkinkah? cis, tidak.

ini cuma satu dr kepelbagaian dalam bingit otak ini.
kadang-kadang, dalam hati aq, dia teratas.
paling atas. sebab, aq mampu senyum.
walau tawar sekalipun.

hati aq cakap.
biar apa jua, mesti kuat.
mesti.
saat ini cuma tuhan tahu apa aq rasa.
saat ini aq sendiri tak bisa mendiskriminasikan apa yang aq sendiri rasa.
persis betina hilang arah.

kenapa mahu aq kembali?
kembali ke situ. kenapa?

engkau, kenapa baru saat ini kau mencari.
pada aq yang sudah senang.
sudah terbiasa.
sudah mampu melepaskan.
kenapa baru sekarang?

aq harus kuat.
mesti kuat.

namun, aq sendiri tak dapat bersuara.

post kali ini, aq tak dapat akhiri dengan sebarang positiviti. untuk menjadi kuat, aq harus. tapi, mampu atau tidak, masih belum terjawab. apa yang berlaku, dalam mahupun luar rumah, bikin aq meroyan. i juz need a better place. far, far away from here. atas ketidaksempurnaan aq, aq mohon beriburibu apologi. tapi, jangan, sekali-kali pun, jangan suruh aq pergi kembali. aq cuma mahu kamu.

~keluar

1 comment:

  1. tu diaaa..
    mcm bersyair..
    puisi..
    sajak pn ada.
    heheh

    ReplyDelete